Bertanggung jawab dan bertanggung jawab untuk mengajar sebagai pelatih sepakbola anak muda

Pelatih muda berada dalam posisi unik untuk mengajar pemain mereka dan bahkan sesama pelatih mereka tentang mengambil tanggung jawab. Banyak tim sepakbola muda harus berurusan dengan sejumlah dinamika tim: orang tua, anak-anak, asisten pelatih, wasit, dan bahkan pelatih tim lawan. Menurut pendapat saya, yang paling penting dan paling dinamis adalah kelompok pemain. Orang dewasa sudah memiliki pandangan tentang dunia, tetapi kebanyakan anak mengembangkan pandangan mereka dan sering meniru apa yang mereka lihat dari orang lain yang menghormati mereka. Ini berarti sebagai pelatih sepakbola muda Anda memiliki tanggung jawab besar untuk menjadi orang yang berintegritas.

Sayangnya dunia kita telah berbalik untuk menyalahkan komunitas orang lain. Tampaknya setiap saat sesuatu terjadi kesalahan, kami ingin menyalahkan orang lain atas masalahnya, tidak ada yang salah sama sekali dalam hal apa pun. Penjahat tidak salah sama sekali, ini tentang lingkungan dan masa kecil mereka. Masyarakat kita bahkan telah menyalahkan ekonomi yang lain dengan pengacara yang mau menuntut perusahaan dengan kantong yang dalam karena ketidakmampuan kita sendiri. Bayangkan saja wanita tua yang membocorkan kopi panas di pangkuannya dengan mobil yang bergerak dan memenangkan jutaan atau pria yang memakan jeli dan jatuh sakit karena toples itu tidak mengatakan “tidak dapat dimakan”. Komunitas kami telah menjadi alasan dunia dan beberapa pelatih sepakbola bersama mereka judi bola.

Ketika kita kehilangan tim sepak bola, kita mendengar banyak alasan dari pelatih, kesalahan wasit, kesalahan pemain, kesalahan cuaca, kita kehilangan pemain, tim lain tertipu, kita tidak memiliki ukuran, kita tidak memiliki kecepatan, kita tidak memiliki atlet, anak-anak kita tidak akan memukul, anak-anak kita tidak akan memukul, anak-anak kita tidak agresif, , Beruntung tim lain, anak-anak kita tidak bermain, kita hanya mencoba untuk menikmati, kita tidak punya cukup pemain, anak-anak tidak “ingin”, kita tidak menerapkan, kita berlatih kurang dari tim lain, dll. Dll Banyak alasan yang saya dengar berbatasan dengan orang asing itu dan saya harus berada dalam pemeriksaan nasional, tetapi pada akhirnya tidak lebih dari “anjing memakan tugas saya”. Banyak pelatih sepakbola adalah alasan terbesar, termasuk banyak pelatih sekolah menengah berbayar. Saya sering bertanya-tanya mengapa pelatih yang kalah menderita dari semua masalah ini.Ketika cuaca sangat buruk untuk timnya, apakah lawannya bermain di bidang yang berbeda dalam situasi yang berbeda? Lawan tidak memiliki anak yang sakit atau rawat jalan atau apakah ini hanya terjadi dengan timnya?

Pada tahun 2005, kami mengalahkan tim yang tidak terkalahkan 5 tahun yang lalu, dan alasan mereka adalah salah satu dari anak-anak mereka yang sakit. Dalam permainan di mana seri keempat dimulai, tim pertama mematahkan tangan saya di game 5, dan pemain kedua saya keluar dari lututnya di game 10. Malam sebelum pertandingan besar, tim ketiga kami berenang di kamar mandi hotel, celupkan ubin basah dan tarik paha. Pemain tim keempat kami bermain sedikit di belakang dan pada awalnya kiper kami. Basis kami tahu 6 drama dan pagi itu kami mendapat 6 lagi pagi itu di lobi.

Selama pertandingan, serangan punggung berat kami biasanya terbatas pada 4-5 kampanye dan permainan terbatas. Saya tidak perlu memberi tahu pelatih lain bahwa tiga pemain teratas kami tidak bermain. Sangat lucu bahwa kami menempatkan mereka di bawah “aturan belas kasihan” pada kuartal kedua, tetapi Anda tahu sejauh mana pembuat alasan. Pada tahun 2002, kami memainkan tim lokal dan kami membuatnya 44-0 di kuarter ketiga, setelah pertandingan, sangat jelas bahwa mereka telah kehilangan tempat ke-54 dan dengan dia ada di klub belakang, itu adalah “permainan yang sama sekali berbeda”. Dalam sepak bola untuk kaum muda, beberapa pelatih yang kehilangan tampaknya baik atau mereka tidak terlalu keras pada dampak dari satu pemain. Dalam sepakbola anak muda, kita semua memiliki kendala yang sama dan menghadapi masalah yang sama. Kami semua memiliki pemain yang hilang, kami semua memiliki pemain yang memuaskan, dan kami semua memiliki pemain yang cedera. Pesan apa yang dikirimkannya ke tim Anda ketika mereka mendengar pembicaraan semacam ini? Mereka belajar bahwa sepak bola adalah permainan pemain tunggal, dan jika kalah, Anda harus membuat alasan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.